Investor Gaming Macau, Operator Menghela nafas lega

Macau Gaming Investors, Operators Breathe Collective Sigh of Relief

COVID-19 merusak komunitas game global dengan lebih dari satu cara, tetapi operator agak diberi kesempatan untuk bersiap. Perjalanan roller coaster dalam kinerja diseret selama lebih dari satu tahun, membuatnya lebih mudah – tetapi masih tidak menyenangkan – bagi perusahaan kasino untuk menyesuaikan aktivitas mereka. Namun, seburuk apa pun, tidak ada yang mengejutkan seperti yang terjadi minggu lalu, ketika saham game Macau merosot 26% dalam waktu kurang dari sehari. Untungnya, sekarang tampak ada beberapa optimisme, karena saham telah menemukan pemulihan kecil.

Masa Depan Gaming Makau yang Tidak Pasti

Operator game Macau hanya bisa melihat saham mereka menukik minggu lalu, akibat dari peraturan baru yang diusulkan yang membuat beberapa orang lebih dari sedikit gelisah. Kota ini berjanji untuk menjadi lebih rajin dengan kasino dan pengawasan pergerakan keuangan dan masih ada beberapa ketidakpastian mengenai bagaimana, dan berapa banyak, lisensi akan diumumkan ketika konsesi saat ini berakhir tahun depan.

Ketika Biro Inspeksi dan Koordinasi Permainan Makau (DICJ, untuk akronim bahasa Portugis) menyerahkan rancangan aturannya untuk pengawasan publik minggu lalu, hasilnya tidak menyenangkan. Saham turun 26% dalam satu hari karena segmen pasar kehilangan $18 miliar. Meskipun tidak ada yang akan secara terbuka mengakuinya, perubahan yang diterapkan di Makau, termasuk penerapan periode lisensi yang lebih pendek ke depan, dapat menjadi hasil dari pengaruh China atas kota tersebut. Satu skenario dapat melihat China secara langsung menegaskan kendalinya atas aktivitas kota dan yang lain dapat melihat Makau secara proaktif membuat perubahan yang diharapkan untuk menarik daratan untuk mencegah perebutan kendali.

DICJ dan Kantor Sekretaris Ekonomi dan Keuangan (OSEF) bertemu dengan perwakilan dari industri game Makau awal pekan ini untuk membahas beberapa dari apa yang terjadi di pasar. Diakui bahwa rencana sub-konsesi yang saat ini digunakan akan dihapus dan ada beberapa batasan mengenai undang-undang yang mengharuskan setidaknya 10% saham perusahaan dipegang oleh penduduk setempat. Keenam pemegang konsesi kasino Macau dilaporkan diwakili pada pertemuan tersebut, yang dikatakan telah dihadiri oleh total 190 orang.

Setelah pertemuan itu, meskipun tanpa pembaruan konklusif nyata yang diberikan (perwakilan DICJ dilaporkan tetap diam sepanjang pertemuan – hanya OSEF yang berbicara), saham game menemukan beberapa koreksi. Mereka naik 4,3% menjadi ditutup pada $52,5 miliar pada akhir hari Selasa, tetapi masih banyak yang harus dilakukan agar pasar kembali ke level $70,6 miliar sebelum kejatuhan minggu lalu. Sejak penutupan Selasa, saham terus mencari dukungan tambahan dan kemungkinan akan stabil pada akhir minggu.

Author: Sally Davis