Investigasi Menemukan Pengaturan Pertandingan di Pertandingan Tinju selama Olimpiade 2016

Macau Gambling Stocks Deteriorate Following Newly Announced Restrictions

Investigasi baru yang dipimpin oleh Profesor Richard McLaren menemukan bahwa pertarungan tinju selama Olimpiade Rio 2016 dipengaruhi oleh pengaturan skor. Investigasi diprakarsai oleh Asosiasi Tinju Internasional dan menemukan malpraktik yang dilakukan oleh hakim dan wasit.

Integritas Tinju Dipengaruhi selama Olimpiade 2016 Menurut Investigasi

Hasil penyelidikan baru dirilis Kamis lalu. Mereka mengungkapkan bahwa beberapa pertarungan tinju selama Olimpiade Rio 2016 telah diperbaiki. AIBA, Asosiasi Tinju Internasional, menunjuk Profesor Richard McLaren untuk melakukan penyelidikan independen terhadap tinju. McLaren, yang baru-baru ini diwawancarai oleh Associated Press, mengatakan bahwa wasit, serta hakim, berpartisipasi dalam pengaturan pertandingan.

Meskipun penyelidikan tidak mengungkapkan berapa banyak perkelahian yang terkena dampak penipuan, McLaren mengatakan bahwa mungkin ada sekitar 11 atau kurang. Di sini, penting untuk disebutkan bahwa penyelidikan menemukan perkelahian yang telah dimanipulasi atau dicurigai telah diperbaiki. Beberapa dari perkelahian itu bahkan termasuk memperebutkan medali, menurut penyelidik.

Personil kunci memutuskan bahwa aturan tidak berlaku untuk mereka.”

Penyelidik Richard McLaren

Pengaturan pertandingan dilakukan melalui “budaya ketakutan, intimidasi dan kepatuhan di jajaran wasit dan hakim,” urai McLaren. Dengan bantuan “struktur informal” ini, wasit dan juri terpilih ditugaskan untuk pertarungan tertentu untuk memastikan bahwa hasilnya dimanipulasi. Di sini, McLaren mengatakan bahwa hakim tersebut berpartisipasi dalam struktur atau tidak kompeten dan tidak mau melaporkan ketidakwajaran.

Selama penyelidikan ke Olimpiade 2016, penyelidik menyimpulkan bahwa hakim dan wasit yang memegang posisi kunci menganggap bahwa aturan tidak berlaku untuk mereka. Selain Olimpiade 2016, McLaren mengungkapkan bahwa Olimpiade London 2012 mungkin juga terpengaruh oleh skema pengaturan skor.

Investigasi Prof McLaren mengungkapkan sistem untuk memanipulasi hasil di Rio 2016. Petinju kami pantas mendapatkan pertarungan yang adil. AIBA berkomitmen untuk mengungkap kebenaran dan menindaklanjutinya. AIBA akan mengambil semua langkah yang diperlukan untuk memastikan keadilan untuk masa lalu, dan masa depan yang adil. pic.twitter.com/qErQYSoL1n

– AIBA (@AIBA_Boxing) 30 September 2021

AIBA Tetap Berkomitmen pada Integritas Game, Mengumumkan Perubahan

Presiden AIBA, Umar Kremlev, mengakui keseriusan temuan McLaren dan timnya terkait hasil pertarungan di turnamen tinju Rio 2016. Dia menekankan bahwa dia bertekad untuk memastikan bahwa petinju berpartisipasi dalam pertarungan yang adil. Kremlev menambahkan bahwa AIBA mempekerjakan McLaren karena tidak ada yang disembunyikan. Menurutnya, penyelidikan tersebut menegaskan kembali komitmen AIBA untuk “mengungkap kebenaran dan bertindak berdasarkan itu.”

Profesor McLaren dan timnya telah mengidentifikasi sistem untuk memanipulasi hasil pertarungan di turnamen tinju Rio 2016.”

Umar Kremlev, presiden di AIBA

Asosiasi menggarisbawahi bahwa temuan penyelidikan sangat memprihatinkan. Akibatnya, terungkap bahwa reformasi ekstensif telah diperkenalkan untuk memastikan integritas turnamen dan kompetisi AIBA saat ini. Selain itu, AIBA mengungkapkan bahwa administrasinya tetap “berkomitmen penuh untuk mengambil tindakan yang tepat di bidang integritas olahraga, serta hal lain di mana tim Prof McLaren membuat temuan signifikan.”

Author: Sally Davis